Minggu, 02 Desember 2012

0 Wawancara Zacky Vengeance Bersama | Rave Magazine

Date: Minggu, 02 Desember 2012 08.11
Category:
Author: Afrizal Syaifudin
Share:
Responds: 0 Comment
“Rave Magazine” sebuah majalah asal Australia membahas wawancara bersama Zacky Vengeance. Mereka membahas tentang sepeninggakan mendiang Jimmy “The Rev” Sullivan, “Nightmare” dan kesuksesannya, Mike
Portnoy dan juga Arin Ilejay.

“Kami bekerja lebih keras dari pada yang pernah kami lakukan dalam kehidupan kami apa pun itu, satu-satunya hal yang ada di pikiran kami adalah memastikan bahwa Jimmy akan mendapatkan hal yang terbaik. Faktanya bahwa Nightmare menjadi album nomor satu dan menjadikan beban berat pada diri kami menjadi terangkat. Ini adalah pernyataan besar bagi kami, untuk fans kami, kepada dunia, sungguh. Kami tidak pernah menduga album ini akan menjadi nomor satu dibandingkan album-album sebelumnya dan ini adalah satu-satunya kesempatan bahwa Jimmy bisa menjadi bagian dari sesuatu yang istimewa itu.”



Dan berikut ini merupakan isi dari majalah tersebut :



Given the untimely death of drummer Jimmy ‘The Rev’ Sullivan in late 2009, guitarist ZACKY VENGEANCE tells BIRDIE that Nightmare seemed pretty apt for an album title when melodic metallers AVENGED SEVENFOLD finally wrapped up their fifth record last year.

2010 had been the most devastating period in the band members’ lives after unexpectedly losing their best friend and ‘brother,’ but scoring their first ever number one album with Nightmare couldn’t have served as a better send off for Sullivan, according to Vengeance.

“Jimmy’s death was the hardest hit any of us had ever taken in our lives,” he states. “It’s something you can never prepare yourself for, it still doesn’t feel real. In one moment, it was all gone. We went from having the beginning of an unbelievable- sounding album and one of the best years of our touring life and making a decent amount of money finally – to having our entire world turn upside down. Losing Jimmy was horrific and I don’t wish it upon my worst enemy. No pun intended – but it was a nightmare. Nobody could cope with it.”

The first “ray of light,” as Vengeance puts it, came in the form of ex-Dream Theater drummer Mike Portnoy who offered his services in regards to the album’s completion. And while recording was the last thing the band had on their mind after Sullivan’s sudden passing, the album presented an opportunity to properly honour their late friend in a way they knew best.

“We worked harder than we ever had in our lives on anything – the only thing on our minds was ensuring that Jimmy was going to get the best possible send off. The fact that Nightmare turned into a number one album was just a huge weight lifted off our shoulders. It was a big statement to us, to our fans, to the world, really. We’d never had a number one album before and this was the only chance that Jimmy would ever get to be a part of something as special as that.”

But it was Portnoy who added drumming duties to many of the songs on the album, stepping in for Sullivan up until 2011 when inexperienced, fresh blood became a more obvious choice of drummer. Nothing personal against Portnoy, as Vengeance insists, it’s just that chemistry between band members had always been equally as important as the music itself. Enter Arin Ilejay…

“Mike is amazing as a musician, as a person, and for being that ray of light for us at first. He came to us and helped us at a really devastating time. Arin was just a better fit and had better chemistry. We wanted someone who was exactly like we used to be when we started this band. Someone who took nothing for granted, someone who would kill for the opportunity. He’s been doing an amazing job though, especially being part of a record that reflects a period of time when we were in the midst of utter devastation and felt all hope was gone.”

Indonesia...


Mengingat kematian mendadak dari drummer Jimmy 'The Rev' Sullivan pada akhir tahun 2009, gitaris PEMBALASAN ZACKY mengatakan birdie yang Mimpi buruk tampak cukup tepat untuk judul album ketika metal melodi Avenged Sevenfold akhirnya membungkus catatan kelima mereka tahun lalu.

2010 telah menjadi masa yang paling dahsyat di anggota band 'kehidupan setelah tiba-tiba kehilangan teman terbaik mereka dan' kakak ', tapi mencetak nomor album pertama mereka yang pernah dengan mimpi buruk tidak bisa menjabat sebagai lebih baik kirim off untuk Sullivan, menurut Vengeance .

"Kematian Jimmy adalah yang paling terpukul salah satu dari kami yang pernah diambil dalam hidup kita," ia menyatakan. "Ini sesuatu yang tidak pernah dapat mempersiapkan diri untuk, masih tidak terasa nyata. Pada satu saat, semua itu lenyap. Kami pergi dari memiliki awal dari album luar biasa yang terdengar dan salah satu tahun terbaik dalam hidup kami tur dan membuat jumlah uang yang layak akhirnya - untuk memiliki giliran kami seluruh dunia terbalik. Kehilangan Jimmy adalah mengerikan dan saya tidak ingin hal itu pada musuh terburuk saya. No pun intended - tapi itu mimpi buruk. Tidak ada yang bisa mengatasinya. "

The "sinar cahaya," pertama sebagai Vengeance katakan, datang dalam bentuk ex-Dream Theater drummer Mike Portnoy yang menawarkan jasanya dalam hal penyelesaian album. Dan ketika sedang merekam adalah hal terakhir band itu di pikiran mereka setelah melewati mendadak Sullivan, album disajikan kesempatan untuk benar menghormati teman akhir mereka dengan cara yang mereka tahu yang terbaik.

"Kami bekerja lebih keras daripada yang pernah kita miliki dalam hidup kita pada apa pun - satu-satunya hal di pikiran kami memastikan bahwa Jimmy akan mendapatkan yang terbaik mengirimkan. Fakta bahwa mimpi buruk berubah menjadi album nomor satu adalah hanya beban berat terangkat dari pundak kami. Itu adalah pernyataan yang besar bagi kami, untuk fans kami, kepada dunia, benar-benar. Kami tidak pernah punya nomor satu album sebelumnya dan ini adalah satu-satunya kesempatan yang Jimmy akan pernah bisa menjadi bagian dari sesuatu yang istimewa seperti itu. "

Tapi itu Portnoy yang menambahkan tugas drum untuk banyak lagu di album, melangkah untuk Sullivan sampai 2011 ketika berpengalaman, darah segar menjadi pilihan yang lebih jelas drummer. Tidak ada yang pribadi terhadap Portnoy, sebagai Pembalasan menegaskan, hanya saja chemistry antara anggota band selalu sama pentingnya dengan musik itu sendiri. Masukkan Arin Ilejay ...

"Mike menakjubkan sebagai musisi, sebagai pribadi, dan karena itu sinar cahaya bagi kita pada awalnya. Dia datang kepada kami dan membantu kami pada waktu benar-benar dahsyat. Arin hanya lebih cocok dan memiliki chemistry yang lebih baik. Kami ingin seseorang yang persis seperti kita dulu ketika kami memulai band ini. Seseorang yang mengambil apa-apa untuk diberikan, seseorang yang akan membunuh untuk kesempatan. Dia telah melakukan pekerjaan yang menakjubkan meskipun, terutama menjadi bagian dari rekor yang mencerminkan periode waktu ketika kami berada di tengah-tengah kehancuran mengucapkan dan merasa semua harapan telah hilang. "


Artikel Terkait :



Poskan Komentar

Hay Sobat The Fallen Dofollow Aktif, Silahkan Tinggalkan Komentar Dengan Ketentuan :
- Menggunakan Bahasa Yang Sopan.
- Dilarang Spam, Sara, Menghujat Dan Merugikan Orang Lain.
- Dilarang Memasang Link Hidup Di Komentar.
- Cantumkan Link Sumber Artikel Ini Jika Ingin Copy Paste.
Terima Kasih Sudah Berkunjung. Salam A7X Family ^_^